Home > Hacking > ಫ್ಲೂದಿಂಗ್&broadcasting

ಫ್ಲೂದಿಂಗ್&broadcasting


Flooding & Broadcasting

Seorang attacker bisa menguarangi kecepatan network dan host-host yang berada di dalamnya secara significant dengan cara terus melakukan request/permintaan terhadap suatu informasi dari sever yang bias menangani serangan classic Denial Of Service(Dos), mengirim request ke satu port secara berlebihan dinamakan flooding, kadang hal ini juga disebut spraying. Ketika permintaan flood ini dikirim ke semua station yang berada dalam network serangan ini dinamakn broadcasting. Tujuan dari kedua serangan ini adalah sama yaitu membuat network resource yang menyediakan informasi menjadi lemah dan akhirnya menyerah.

Serangan dengan cara Flooding bergantung kepada dua faktor yaitu: ukuran dan/atau volume (size and/or volume). Seorang attacker dapat menyebabkan Denial Of Service dengan cara melempar file berkapasitas besar atau volume yang besar dari paket yang kecil kepada sebuah system. Dalam keadaan seperti itu network server akan menghadapi kemacetan: terlalu banyak informasi yang diminta dan tidak cukup power untuk mendorong data agar berjalan. Pada dasarnya paket yang besar membutuhkan kapasitas proses yang besar pula, tetapi secara tidak normal paket yang kecil dan sama dalam volume yang besar akan menghabiskan resource secara percuma, dan mengakibatkan kemacetan.

Attacker sering kali menggunakan serangan flooding ini untuk mendapatkan akses ke system yang digunakan untuk menyerang network lainnya dalam satu serangan yang dinamakan Distributed Denial Of Service(DDOS). Serangan ini seringkali dipanggil smurf jika dikirim melaluli ICMP dan disebut fraggles ketika serangan ini dijalakan melewati UDP.

Suatu node (dijadikan tools) yang menguatkan broadcast traffic sering disebut sebagai Smurf Amplifiers, tools ini sangat efektif untuk menjalankan serangan flooding. Dengan melakukan spoofing terhadap network sasaran, seorang attacker dapat mengirim sebuah request ke smurf amplifier, Network yang di amplifiying(dikuatkan) akan mengirim respon kesetiap host di dalam network itu sendiri, yang berarti satu request yang dilakukan oleh attacker akan menghasilkan pekerjaan yang sama dan berulang-ulang pada network sasaran, hasil dari serangan ini adalah sebuah denial of service yang tidak meninggalkan jejak. Serangan ini dapat diantisipasi dengan cara menolak broadcast yang diarahkan pada router.

TCP-level Flooding (kebanyakan SYN ATTACK) telah digunakan pada bulan februari tahun 2000 untuk menyerang Yahoo!, eBay dll yang menggunakan serangan DDOS(Distributed Denial Of Service). Network yang tidak menggunakan firewall untuk pengecekan paket-paket TCP biasanya bisa diserang dengan cara ini.

Beberapa fungsi penyaringan pada firewall (Firewall Filtering Function) biasanya akan mampu untuk menahan satu serangan flooding dari sebuah alamat IP, tetapi serangan yang dilakukan melalui DDOS akan sulit di cegah karena serangan ini seperti kita ketahui datangnya dari berbagai alamat IP secara berkala. Sebenarnya salah satu cara untuk menghentikan serangan DDOS adalah dengan cara mengembalikan paket ke alamat asalnya atau juga dengan cara mematikan network(biasanya dilakukan oleh system yang sudah terkena serangan sangat parah).

Fragmented Packet Attacks

Data-data internet yang di transmisikan melalui TCP/IP bisa dibagi lagi ke dalam paket-paket yang hanya mengandung paket pertama yang isinya berupa informasi bagian utama( kepala) dari TCP. Beberapa firewall akan mengizinkan untuk memroses bagian dari paket-paket yang tidak mengandung informasi alamat asal pada paket pertamanya, hal ini akan mengakibatkan beberapa type system menjadi crash. Contohnya, server NT akan menjadi crash jika paket-paket yang dipecah(fragmented packet) cukup untuk menulis ulang informasi paket pertama dari suatu protokol.

Paket yang dipecah juga dapat mengakibatkan suasana seperti serangan flooding. Karena paket yang dipecah akan tetap disimpan hingga akhirnya di bentuk kembali ke dalam data yang utuh, server akan menyimpan paket yang dipecah tadi dalam memori kernel. Dan akhirnya server akan menjadi crash jika terlalu banyak paket-paket yang telah dipecah dan disimpan dalam memory tanpa disatukan kembali. Melalui cara enumerasi tentang topographi network sasaran, seorang attacker bisa mempunyai banyak pilihan untuk meng- crash packet baik dengan cara menguji isi firewall, load balancers atau content – based routers. Dengan tidak memakai system pertahanan ini, network sasaran jauh lebih rawan untuk perusakan dan pembobolan.

Karena paket yang dipecah(fragmented packet) tidak dicatat dalam file log sebelum disatukan kembali menjadi data yang utuh, packet yang dipecah ini memberikan jalan bagi hacker untuk masuk ke network tanpa di deteksi. Telah banyak Intrusion Detection System (IDS) dan saringan firewall(firewall filters) yang memperbaiki masalah ini, tapi masih banyak juga system yang masih dapat ditembus dengan cara ini.

Categories: Hacking
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: